Tanaman Apel – Apel yaitu salah satu buah yang digemari masyarakat Indonesia. Kecuali sebab rasanya yang segar, apel juga kaya akan manfaat sampai timbul dalam pepatah, “An apple a day keeps the doctor away”. Buah yang bernama latin Malus dominica ini Cakrabet Slot berdasarkan sejarahnya yaitu keturunan dari Malus sieversii dengan beberapa genom dari Malus sylvestris (apel hutan atau apel liar) yang dijumpai hidup secara liar di pegunungan Asia Tengah seperti Kazakhstan, Kirgiztan, Tajikistan, dan Xinjiang, Cina.

Tanaman ini masuk ke Indonesia tahun 1930-an, dibawa oleh orang Belanda dari Australia kemudian menanamnya di tempat Nongkojajar, Kabupaten Pasuruan. Tanaman musiman ini cuma dapat tumbuh subur dan berbuah bagus di tempat yang berlokasi di dataran tinggi yang mempunyai ketinggian antara 700 – 1200 mdpl sehingga cuma tempat tertentu yang bisa membudidayakan tanaman ini.

Budi Daya Tanaman Apel

Hasil Budi Daya Tanaman Apel Di Indonesia

Semenjak tahun 1960, tanaman apel telah banyak ditanam di Batu untuk mengganti tanaman jeruk yang mati diserang penyakit yang bisa anda rasakan oleh para member judi slot online terpercaya di situs https://klikwin88.online/. Semenjak ketika itu tanaman apel terus berkembang sampai kini di dataran tinggi Kota Batu, Poncokusumo (Malang) dan Nongkojajar (Pasuruan) dan masa kejayaannya pada tahun sekitar 1970an.

Dalam literatur lainnya, sejarah apel di Indonesia diawali semenjak didatangkannya buah hal yang demikian dari Australia pada tahun 1934 dan pertama ditanam di Desa Tebo Pujon Malang sebanyak 20 varietas (Kusumo dan Surahmat, 1974). Dalam perkembangannya Batu, Malang dan Nongkojajar Pasuruan Jawa Timur menjadi tempat pusat produksi apel di Indonesia dimana tanaman apel sudah di usahakan petani sekitar 1950 dan sesudah 1960 tanaman apel terus berkembang cepat.

Impor buah apel Indonesia pada tahun 2005 sebanyak 74.019 ton senilai US$ 32.005.000 atau sepadan dengan Rp.288.045.000.000,- ( 1 US$ = Rp.9000,-) jumlah hal yang demikian diperkirakan akan terus meningkat 3,9% per tahun sampai tahun 2010.

Membanjirnya buah apel impor ini seiring dengan melesunya kesibukan agribisnis apel di dalam negeri yang mulai berlangsung pada tahun 2000-an hampir sama dengan hasil laut dari garam laut di indonesia, dengan dibeberkan oleh keadaan pertanaman apel di lahan petani yang kurang terpelihara, menurunnya produksi dan kualitas buah yang diwujudkan, harga sarana produksi yang tak relatif murah dan harga buah apel yang relatif murah. Langkah – langkah subtitusi impor perlu dijalankan untuk menghemat devisa.